Kurang Tidur Vs Begadang

Kurang tidur vs begadang ... Kontroversi yang sungguh aneh dan sangat asing untuk di dengar. Tapi keduanya memiliki tolak belakang dan persaingan yang ketat pula. Dalam kesehatan, begadang atau kurang tidur sangat tidak dianjurkan, tapi di sisi lain juga memiliki sedikit manfaat. Pengen tahu gak ni?


Resiko atau efek kurang tidur dalam kesehatan dapat menyebabkan beberapa penyakit seperti di bawah ini:
  1. Obesitas: Tidur memegang peranan dalam kemampuan tubuh untuk mengeluarkan neurohormon karena ketika jumlah pengeluaran hormon menurun, kesempatan bertambah berat badan meningkat.
  2. Tekanan darah: Tekanan darah secara alami akan turun selama tidur. Namun akibat kekurangan tidur dapat memicu hipertensi dan masalah kardiovaskular.
  3. Diabetes: Kemampuan tubuh menggunakan insulin dapat terganggu akibat kekurangan tidur sehingga memicu diabetes.
Dan juga banyak efek lainnya seperti:
  1. Konsentrasi Menurun : Tidur yang baik memainkan peran penting dalam berpikir dan belajar. Kurang tidur dapat memengaruhi banyak hal. Pertama, mengganggu kewaspadaan, konsentrasi, penalaran, dan pemecahan masalah. Hal ini membuat belajar menjadi sulit dan tidak efisien. Kedua, siklus tidur pada malam hari berperan dalam “menguatkan” memori dalam pikiran. Jika tidak cukup tidur, maka Anda tidak akan mampu mengingat apa yang Anda pelajari dan alami selama seharian.
  2. Gairah Seks Menurun : Para ahli melaporkan kurang tidur pada pria dan wanita menurunkan tingkat libido dan dorongan melakukan hubungan seksual. Hal ini dikarenakan energi terkuras, mengantuk, dan tensi yang meningkat. Bagi pria yang mengidap sleep apnea (masalah pernapasan yang mengganggu saat tidur) kurang tidur menyebabkan gairah seksual melempem. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism 2002 menunjukkan, hampir semua orang yang menderita sleep apnea memiliki kadar testosteron yang rendah. Hampir setengah dari orang yang menderita sleep apnea parah memiliki tingkat testosteron yang rendah pada malam hari.
  3. Menyebabkan Depresi : Dalam studi tahun 1997, peneliti dari Universitas Pennsylvania melaporkan bahwa orang-orang yang tidur kurang dari 5 jam per hari selama tujuh hari menyebabkan stres, marah, sedih, dan kelelahan mental. Selain itu, kurang tidur dan gangguan tidur dapat menyebabkan gejala depresi. Gangguan tidur yang paling umum adalah insomnia, yang memiliki kaitan kuat dengan depresi. Dalam studi tahun 2007 yang melibatkan 10.000 orang terungkap bahwa pengidap insomnia 5 kali lebih rentan mengalami depresi. Bahkan, insomnia sering menjadi salah satu gejala pertama depresi. Insomnia dan tidak nafsu makan akibat depresi saling berhubungan. Kurang tidur memperparah gejala depresi dan depresi membuat Anda lebih sulit tidur. Sisi positifnya, pola tidur yang baik dapat membantu mengobati depresi.
  4. Mempengaruhi Kesehatan Kulit : Kebanyakan orang mengalami kulit pucat dan mata bengkak setelah beberapa malam kurang tidur. Keadaan tersebut benar karena kurang tidur yang kronis dapat mengakibatkan kulit kusam, garis-garis halus pada wajah, dan lingkaran hitam di bawah mata.
  5. Pelupa : Tidak ingin lupa dengan kenangan terbaik dalam hidup Anda? Cobalah perbanyak tidur. Pada tahun 2009, peneliti dari Amerika dan Perancis menemukan bahwa peristiwa otak yang disebut sharp wave ripples bertanggung jawab menguatkan memori pada otak. Peristiwa ini juga mentransfer informasi dari hipokampus ke neokorteks di otak, tempat kenangan jangka panjang disimpan. Sharp wave ripples kebanyakan terjadi pada saat tidur.
  6. Tubuh Menjadi Melar : Jika Anda mengabaikan efek kurang tidur, maka bersiaplah dengan ancaman kelebihan berat badan. Kurang tidur berhubungan dengan peningkatan rasa lapar dan nafsu makan, dan kemungkinan bisa menjadi obesitas. Menurut sebuah studi tahun 2004, hampir 30 persen dari orang-orang yang tidur kurang dari enam jam sehari cenderung menjadi lebih gemuk daripada mereka yang tidur tujuh sampai sembilan jam sehari.
  7. Meningkatkan Resiko Kematian : Dalam penelitian Whitehall ke-2, peneliti Inggris menemukan bagaimana pola tidur memengaruhi angka kematian lebih dari 10.000 pegawai sipil Inggris selama dua dekade. Berdasarkan hasil penelitian yang dipublikasikan pada 2007, mereka yang telah tidur kurang dari 5-7 jam sehari mengalami kenaikan risiko kematian akibat berbagai faktor. Bahkan kurang tidur meningkatkan dua kali lipat risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular.
Nah sekarang ganti Manfaat begadang. Begadang memang sesat, Namun berdasarkan hasil penelitian. Begadang ternyata mampu meningkatkan kemampuan berpikir dan hormon kesenangan dalam otak Anda. Demikian hasil penelitian dari Nora Volkow, Direktur Institut Penyalahgunaan Narkotika Nasional, dan rekan-rekannya di AS. Hasil penelitian menunjukkan mereka yang begadang mampu menyelesaikan tes kognitif dengan benar dan kemampuan mengingat mereka juga meningkat. Sedangkan partisipan yang tidur tidak mengalami peningkatan apapun. Begadang juga memiliki keasikkan tersendiri bagi yang suka begadang.

"Selain itu hasil penelitian juga membuktikan bahwa mereka yang begadang, hormon kesenangan meningkat karena tingkat depresi dalam pikiran menurun"

seperti itulah gambaran kurang tidur vs begadang. Jika ada masukan sangat kami tunggu. hehehehehehee

0 komentar:

Post a Comment

Followers